Ber-Adu dalam Memori ke-29

1. Langgam jawa ini dapat diartikan sebagai ajakan untuk lebih berhati-hati dijalanan saat mengemudikan kendaraan, seperti lirik dalam tembangnya berikut ini :
– malem minggu Jagorawi pancen rame
– abang biru mobil montor sak wernane
– pating sliwer koyo pada rebut banter
– ora bener tanpa tanda waton minger
– jo sembrono gatekno tanda ing margo,… para muda keha kehe tanpa duga…..
Pertanyaan : Hayo apa itu judulnya?

2. Kalau kita cermati intro musik tembang lawas oleh Mariah Carey ini ada kemiripan dengan lagu jadul dekade 60-an.

Pertanyaan :
a. Apa judul nama lagu yang dibawakan oleh Mariah Carey tsb?
b. Lagu apakah dalam versi Indonesia-nya, dan siapa penyanyi pertama yang mempopulerkan?


Jawaban BdM edisi ke-28 adalah : (1) Anita Tourisia, yang dijawab benar oleh Mas A. Rojak. (2) A Chi oleh Fausto Leali, ditebak benar oleh Mas SimonBSD.

6 Comments

Filed under jadul 60-70, Musik, tak berkategori

6 Responses to Ber-Adu dalam Memori ke-29

  1. sugeng enjang Mas Wandi.., saksampunipun kalih BdM kapeksa “mbolos” amargi mboten kebagian komputer, enjang meniko kulo sowan malih… 🙂

    No. 1 “Malem Minggu” – mBakyu Waldjinah

    • nambah Mas Wandi.., judul resminya “Elinga Bebaya Marga” – ciptaan Ismanto, tapi kalau di RRI Surakarta dulu oleh Rakamas Mulatto sering menysebut (lebih populer) dengan judul “Malem Minggu” 😉 ngeles dikit boleh kan … 🙂 😀

    • acung jempol buat Ismanto dan juga mBakyu Waldjinah, yg di th 1968 sudah mengingatkan “bahaya berkendara di jalan” walaupun saat itu jumlah kendaraan bermotor, lebih khusus sepeda motor masih belum seperti saat ini.
      Jalanan saat ini, pagi, siang sore, sampai malam-pun sangat padat “luar biasa” 😉

      acung jempol juga buat Rakamas Wandi, yang sudah mengingatkan kembali kpd kita semua utk berhati-hati di jalan saat mengemudi kendaraan. 🙂

      lagu tersebut sangat membekas di hati saya hingga saat ini, dan sekedar refresh, ini teks lengkap lagu “Elinga Bebaya Marga” – Ismanto

      Elinga Bebaya Marga
      Karya: Ismanto

      Malem Minggu kutha Sala pancen rame
      Abang biru speda motor sak wernane
      Pating sliwer kaya padha rebut banter
      Ora bener tanpa tandha waton minger

      Jo sembrono gatekna tandha ing marga
      Dha elingo bebaya kang nggondol nyawa
      Para mudha keh-akehe tanpa duga
      Dupeh bisa ora eling mring bebaya

      Tumrap para pengemudi apa bae
      Dha nindakna lalu lintas praturane
      Gambar cumplung njaban kutha wigatekna
      Aja mbambung mlebu kutha den alono

      Praturane lalu lintas sak temene
      Mamrihake keselamatan sapa bae
      Mendah dene yen ta padha nindakake
      Negarane tata harja lan tentreme

      • Waduh-waduh juan pancen wasis tenan, rakamas niki. Ora ono sing kececer blas cakepane [100 + kangge Rakamas Wijono].

        Memang pencipta lagu tempo doeloe dalam pencipta lagu tidak sembarangan asal-asalan saja.
        Ada satu lagi lagu itu dalam versi lain : “malem minggu Jayakarta pancen rame”, dst …

Leave a Reply to wijonohadi Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.