Gendhing2 Perkawinan Jawa versi Surakarta dan Yogyakarta

karawitan

Menghadiri undangan pada acara resepsi pernikahan dengan adat jawa di gedung yang tergolong mewah sungguh menjadikan kesan tersendiri. Kepana?, karena begitu memasuki ruangan sasana pawiwahan terdengar sayup-sayup lantunan gamelan jawa yang dimainkan oleh paguyuban karawitan RRI Jakarta yang personilnya banyak saya kenal. [gambar hanya untuk pemanis saja]

Dari sambutan oleh pemangku hajat, diutarakan antara lain “Kami sengaja mengundang dan mendatangkan Paguyuban Karawitan ini untuk menghibur tamu undangan |disitu ada tamu pejabat mancanegara|, dan yang paling utama lagi adalah kami mengajak untuk melestarikan budaya yang adiluhung ini”
Dari sinilah kemudian saya tergugah untuk menyusun rangkaian gendhing-gendhing pahargyan pengantin dalam versi atau adat Surakarta maupun Yogyakarta.  Nikmati pula gendhingan nyamleng oleh STSI dan genderan laras.

Berikut ini hasil susunan gendhing-gendingnya.

           KEGIATAN

Versi SURAKARTA

Versi YOGYAKARTA

1.Menunggu kedatangan tamu undangan, dilantunkan gending bonangan, ladrang dan ketawang a.l: -Tukung Pl.6
-Okrak-Okrak Sl.My
-Ktw. Wigaringtyas Pl.6
-Ktw. Mijil Sulastri Pl.Br
-Ktw. Sekartejo Sl.My
-Babar Layar Pl.6
-Kijing Miring Sl.My
-Agun-Agun Sl.My
-Harjuna Mangsah Pl
-Kusumo Sl.9
-Cakrawolo Sl.9
1.Prosesi Kirab Pengantin menuju singgasana pelaminan -Ktw. Langengita Sri Narendra Pl.Br -Gatipodosih Pl.Br
-Gati Raja Pl.6
2.Beksan/Tarian Jawa -Karonsih
-Bondhan
-Gatutkaca Gandrung
-Karonsih
-Gambyong Pareanom
-Gatutkaca Gandrung
3.Setelah sambutan (atur pambagyo) dan do’a, diperdengarkan alunan gending-gending hiburan a.l: -Gd. Lobong Pl.6
-Gd.Pujangga Anom Sl.My
-Gd. Bondhan Kinanti Pl.6
-Gd. Onang-Onang Pl.6
-Gd. JangkungKuning PlBr
-Ldr. Ayun-Ayun Pl.6
-Lgm. Caping Gunung Sl.9
-Lgm. Resepsi Pl.6
-Lgm. Tali Asih Pl.6
-Ldr. Larasingrum Pl.6
-Ldr. Bolang Pl.6
-Gd. Prabu Mataram Sl.9
-Gd. Mandulpati Sl.6
-Gd. Mega Mendung Pl.6
-Gd. Tejanata Pl.5
-Ldr. Wahyu Sl.My
-Lgm. Wuyung Pl.6
-Lgm. Ngujiwat Pl.Br
4. Paripurna – Ayak2an Pamungkas
– Lanc. Paripurna (Bubaran)
-Bubaran Tedhak Saking
-Lanc. Runtung Pl.6
-Lanc. Baita Kandhas Pl.Br

Semoga berguna… ❗

7 Comments

Filed under gendhing jawa, Musik

7 Responses to Gendhing2 Perkawinan Jawa versi Surakarta dan Yogyakarta

  1. Sugeng enjang mas Wandi, bagi saya “jagong manten” jaman sekarang kesan mendalamnya tidak akan sebagaimana djadoel.

    Dengan alasan kepraktisan, maka sekarang ini suasana khidmat dalam pawiwahan menjadi tidak ada lagi. Yg ada adalah kerumunan di sana-sini antre ngambil hidangan sambil hahahihi dengan teman yg dikenal saja. Boro-boro bisa menikmati sajian gendhing-2, lha menikmati makanan saja sambil berdiri je.. 🙁 😉

    Berbeda dengan pawiwahan doeloe, para tamu undangan diperlakukan dengan sangat terhormat, duduk di tempat yg telah disediakan, minuman dan makanan disampaikan oleh “peladen” (Unjukan, Sop, Dhahar, Es, trus Kundur – USDEK 😀 ). Nah kalau suasanya seperti ini maka upacara maupun sajian gendhing bener-2 bisa dinikmati. 🙂

    • sukoasih

      Ya mas, kondisi sekarang sangat jauh berbeda dengan jamannya doeloe. Kalau sekarang itu serba praktis, hanya tidak lebih dari 2 jam (pawiwahan di gedung) sudah kukut alias rampung bersih.

  2. Marsudi

    Wonten ing tlatah Ngayogyakarta (Bantul) taksih kathah pawiwahan kados jama dulu. Lengkap dengan tarian2 untuk hiburan, bahkan ada juga dagelan2 hiburan. Hanya saja jenis makanannya beda, ditambah beberapa makanan lagi, tetapi masih diladeni.

    • Waah… seneng rasanya mendapat info bhw ternyata masih banyak juga pawiwahan yang diselenggarakan sebagaimana “djadoel” 🙂

      Matur nuwun mas Marsudi, saya jadi ingat waktu masih smp di th 60an bersama teman-2 sering diajak “nyinom” alias peladen dalam pawiwahan 😀

  3. Marsudi

    Iya mas. Biasanya kalo pawiwahan gedung hanya orang2 pendatang. Disini juga masih ggamelan asli, nggak pakai kaset. Hehe

  4. Wah, ngengingi bab punika kula ugi ndherek bingung. Rikala kula alit, priyantun ngrawuhi pawiwahan penganten punika rak dipunwastani “njagong”, jer dumugi ing sasana pawiwahan lajeng sami pinarak lenggah lesehan dipunlemeki gelaran (klasa) ingkang kadamel saking mendhong. Ing mriku lajeng sami jagongan sareh nanging regeng sinambi nglaras gendhing2 pahargyan. Lha samangke, tindak resepsi punika dipunwastani “nyumbang”? Wadhuh … estu gagah sanget! Lha nyumbang kok rebutan dhaharan?! Lha mbok inggih dipunwastani “jajan liberal” ngaten mawon.
    Praktis, nggih praktis, nanging mbok sampun ngantos nilar subasita.
    Kados pundi, nyuwun panyaruwe para kadang sutresna …
    ————————————-
    hahahaha,,,, jajan liberal, rebutan dhedhaharan malah2 sok klonthang piringe tiba utawa kutahan sop hihihihihi…..

  5. SUBENO

    memang upacara resepsi sekarang kurang hikhmat.
    tp ok lah masih banyak orang yg senang dgn menggunakan upacara adat jawa ini di kota besar seperti Surabaya dan sekitarnya.
    ini bisa jadi ladang cari rejeki buat kita yg berkecimpung di dunia mc.

Leave a Reply to wijonohadi Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.